RSS

Inilah Saran Kiwir Soal WA

15 Oct

Banyak yang pusing atau bingung kebanjiran info di WA. Bagaimana menggunakannya secara bijaksana; bagaimana etika nyebarin foto, rekaman suara (audio) dan video di situ? Berikut ini sedikit saran dari Kiwir tentang itu.

Behavioral-Addiction-Facebook-WhatsApp

– (Itu akibat) minum alkohol semalaman? + Bukan, ini gara-gara ber-whatsapp semalam suntuk.

Saat ini luar biasa banyaknya orang menggunakan aplikasi Whatsapp (WA). Jumlah grup WA (WAG) juga merebak kayak jamur di musim hujan, hingga sering bikin pusing pengguna, saking seringnya posting atau broadcast yang sering berisi informasi gak mutu, pengulangan, atau bahkan berbagai ‘sampah informasi’ dan hoax.

Bila mengirim foto, rekaman suara, atau (lebih lagi) video, sebaiknya perlakukan ketiganya seperti “isi surat” dalam amplop. WA itu kayak amplopnya, sehingga siapa pun yang dikirimi harus diberitahu apa isinya. Jangan seperti memberi “kucing dalam karung”, sehingga yang menerima bisa kecewa saat membukanya.

Kunci pertama, kalau mau bijak menggunakan WA, adalah menyadari bahwa ‘tidak semua informasi yang Anda terima pasti benar, sah, valid, dan legitimate,’ sebab saat ini begitu mudahnya orang menciptakan isi pesan (content) yang ternyata hanya hoax, atau berita palsu.

Dunia Bermain Abad 21

Dunia Bermain Anak-anak: ketika semua sibuk dengan MedSos

Kunci kedua, tidak semua yang kita terima harus dibagikan lagi (broadcast) kepada orang lain, karena:

  1. Bisa jadi pesan itu (baik teks, foto atau video) sebenarnya hanya hoax atau berita bohong.
  2. Boleh jadi mereka juga sudah menerima posting yang sama dari orang lain; terlebih bila ia ikut berbagai grup WA.

Kunci ketiga: bila memang harus mengirim gambar, foto, rekaman suara atau video, sebaiknya Anda jelaskan dulu apa isinya, panjang besar kapasitas (KB atau MB) atau durasi video itu?

Memang tiada yang mengharuskan agar kita membuat penjelasan tentang isi gambar, suara atau video yang dikirim itu, tetapi kalau itu dilaksanakan, setidaknya bisa diperoleh beberapa manfaat seperti:

  1. Yang berminat hendak mendengar rekaman suara atau menonton video itu akan tahu apa yang akan didengar atau dilihatnya. Dia juga bisa jadi antusias men-download-nya, misalnya jika saat itu belum bisa mengunduhnya, dia akan melakukannya nanti saat sudah ada Wi-Fi.
  1. Yang kurang suka, juga tidak akan kecewa karena terlanjur download. (Dan yang tidak download itu bisa menghemat memory, dan batere).
  1. Membiasakan diri memberi pengantar, jadi bermanfaat ketika harus membawakan narasinya di luar MedSos.
  1. Lebih menghargai penerima, karena yang dikirim bukan ‘kucing dalam karung’ atau sebuah fait accompli. 
whatsapp-statistics-2016

Satu milyar pengguna WA pada tahun 2016 lalu

Mengelola Grup WA.

Bila Anda mengelola grup WA (atau WAG), ada baiknya dibuat aturan yang jelas agar seluruh anggota di situ merasa nyaman dan suka dengan grup tersebut. Bebas sih, aturan apa yang hendak Anda canangkan, tetapi beberapa di antaranya mungkin ini:

  1. Ada aturan yang jelas dan tegas, content apa yang boleh di-share di situ, dan apa yang tidak boleh. Lalu perlakukan peserta yang melanggar secara tegas dan adil; jangan berpihak hanya pada sebagian dan kejam pada yang lain.
  2. Berlakukan ‘jam tayang’ seperti program TV. Misalnya, posting di grup hanya boleh dilakukan antara jam 10.00 hingga 21.00 — sehingga tidak ada posting yang nyelonong pada tengah malam, ketika orang sudah (hendak) istirahat.

Begitu sedikit saran dari Mbah Kiwir yang belakangan ini sedang rajin mengamati Media Sosial.

Silakan jika Anda mau menambahkan saran-saran lain (tulislah di bagian komentar di bawah ini).

 

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 15/10/2017 in Pemikiran

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: